31.8 C
Jakarta
Monday, June 24, 2024
HomeKesehatanResiko Psikosis pada Dewasa Akibat Kesepian dalam Masa Kecil, Wanita Lebih Rentan

Resiko Psikosis pada Dewasa Akibat Kesepian dalam Masa Kecil, Wanita Lebih Rentan

Liputan6.com, Jakarta – Kesepian bisa jadi berdampak lebih dari sekadar menyakiti perasaan anak Anda.

Orang dewasa yang pernah mengalami kesepian semasa kecil lebih mungkin menderita psikosis. Hal ini merupakan temuan awal penelitian yang dipresentasikan di Kongres Psikiatri Eropa.

Para peneliti menganalisis laporan dari 285 orang yang pernah mengalami episode psikosis pertama dan 261 orang yang tidak.

Dibandingkan dengan peserta yang melaporkan memiliki masa kecil yang bersosialisasi, para peneliti menemukan bahwa orang yang melaporkan merasa kesepian selama lebih dari enam bulan sebelum usia 12 tahun mungkin memiliki risiko lebih besar mengalami psikosis – halusinasi, delusi, dan pikiran bingung – di kemudian hari.
“Ada semakin banyak bukti mengenai konsekuensi negatif kesehatan dan sosial dari kesepian pada orang dewasa, namun lebih sedikit yang diketahui mengenai efek jangka panjang dari kesepian pada orang muda,” Dr. Covadonga Diaz-Caneja dari Institute of Psychiatry and Mental Health, Rumah Sakit Umum Universitario Gregorio Maranon, Madrid, Spanyol, mengatakan dalam pernyataannya pada konferensi yang berlangsung 6-9 April di Budapest, Hongaria.
“Meskipun masih bersifat awal, hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kesepian pada masa kanak-kanak dapat menjadi faktor risiko awal gangguan psikotik di kemudian hari dan mendukung perannya sebagai target potensial untuk intervensi kesehatan mental preventif sejak usia dini,” ungkap penelitian tersebut, dilansir New York Post.
Kesepian di masa  kecil dikaitkan dengan peningkatan 117% kemungkinan mengalami episode psikotik di kemudian hari bahkan ketika memperhitungkan faktor-faktor seperti isolasi sosial, menurut sebuah laporan oleh Independent.

Source link

BERITA TERBARU
- Advertisment -
Google search engine

BERITA POPULER