31.8 C
Jakarta
Monday, June 24, 2024
HomePolitikApakah KPU menerima Gibran sebagai cawapres karena menerima surat dari Jokowi?

Apakah KPU menerima Gibran sebagai cawapres karena menerima surat dari Jokowi?

Jakarta (ANTARA/JACX) – Sebuah unggahan di media sosial X menampilkan tangkapan layar media online yang berjudul alasan KPU menerima Gibran menjadi cawapres Prabowo karena ada surat dari Jokowi. Berikut narasi dalam unggahan tersebut: “Alasan KPU Terima Gibran jadi Cawapres, Ada Surat dari Jokowi. Lamun sira sekti, aja mateni. Kirim surat aja.” Namun, benarkah KPU terima Gibran jadi Cawapres karena terima surat dari Jokowi?

Berdasarkan penelusuran, judul yang diberikan mengandung banyak presepsi. Surat yang dimaksud merupakan berdasarkan PKPU Nomor 19 Tahun 2023 Tentang Pencalonan Peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, pada pasal 17 ayat 2 disebutkan salah satu syarat seseorang yang sedang menjabat sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, Walikota dan Wakil Walikota yang akan dicalonkan oleh partai politik peserta pemilu atau gabungan partai politik peserta pemilu sebagai capres-cawapres harus meminta izin kepada presiden.
Ketua KPU, Hasyim Asy’ari mengatakan, lembaganya menerima surat dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang memberikan persetujuan putera sulungnya maju sebagai cawapres. KPU justru berpotensi melanggar aturan jika menolak pendaftaran Gibran.
“Apabila ada seseorang diajukan oleh parpol atau gabungan parpol, lalu ketika hadir di KPU membawa fotokopi KTP kemudian membawa Surat Izin Presiden, apakah dapat dinyatakan memenuhi syarat?” kata Hasyim saat bertanya kepada saksi ahli pada Sidang PHPU di MK, Senin (1/4/2024).
Sebagai informasi tambahan, Presiden Joko Widodo telah menyetujui pencalonan Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka di Pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2024 oleh gabungan partai politik.
“Presiden melalui surat Menteri Sekretaris Negara tertanggal 24 Oktober 2023 telah menyetujui permohonan izin Wali Kota Solo untuk diajukan sebagai cawapres oleh gabungan parpol,” kata Koordinator Staf Khusus Presiden Ari Dwipayana, dilansir dari ANTARA.
Menurut Ari, persetujuan itu dikeluarkan sebagai jawaban permohonan Wali Kota Solo yang diajukan melalui surat tertanggal 23 Oktober 2023.

Cek fakta: Hoaks! PBB tidak setujui kemenangan Prabowo-Gibran pada Pemilu 2024
Cek fakta: Hoaks! Yusril akui kesalahan dan mundur dari Tim Hukum Prabowo-Gibran
Baca juga: Gibran ajukan surat izin ke Presiden terkait pencalonannya di Pilpres
Pewarta: Tim JACX
Editor: Indriani
Copyright © ANTARA 2024

Source link

BERITA TERBARU
- Advertisment -
Google search engine

BERITA POPULER