28.2 C
Jakarta
Tuesday, July 16, 2024
HomeKesehatan3 Larangan yang Harus Dipatuhi oleh Jemaah Haji, Selain Berhubungan Seks

3 Larangan yang Harus Dipatuhi oleh Jemaah Haji, Selain Berhubungan Seks

Jemaah haji dilarang berhubungan seks selama pelaksanaan ibadah di Mekah, yang secara jelas dinyatakan dalam Al-Quran. Terdapat tiga hal yang harus dihindari oleh orang yang sedang menjalankan ibadah haji, yaitu rafats, fusuq, dan jidal, seperti yang dijelaskan dalam Al-Quran surat al-Baqarah ayat 197:

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ فَمَنْ فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلا رَفَثَ وَلا فُسُوقَ وَلا جِدَالَ فِي الْحَجِّ

Artinya:

“(Musim) haji adalah beberapa bulan yang diketahui, barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasik, dan berdebat di dalam masa mengerjakan haji.”
Dalam ayat tersebut tidak dijelaskan secara rinci apa saja perbuatan atau hal yang termasuk dalam kategori rafats, fusuq, maupun jidal.

Karena itu, para ulama mencoba memasukkan pembahasan kategori rafats, fusuq, dan jidal dalam karya-karya mereka dengan mengutip sabda Rasulullah maupun qaul (ucapan) sahabat.

Menurut Abu Ja’far at-Thahawi dalam kitab Syarh Musykilul Atsar, rafats merujuk pada berhubungan seks, yang dianggap merusak ibadah haji. Sementara fusuq (maksiat) dan jidal (berdebat) tidak sampai merusak ibadah haji.

Dalam konteks ini, Allah menggabungkan ketiga hal ini dalam satu ayat dan melarangnya dengan tegas. Rafats, yang merupakan hubungan seksual, dilarang karena dapat merusak ibadah haji, sedangkan fusuq dan jidal tidak mempengaruhi ibadah haji.

قَوْلُ اللهِ عز وجل فَلاَ رَفَثَ وَلاَ فُسُوقَ وَلاَ جِدَالَ في الْحَجِّ فَجَمَعَ اللَّهُ تَعَالَى هذه الأَشْيَاءَ في آيَةٍ وَاحِدَةٍ وَنَهَى عنها نَهْيًا وَاحِدًا وَكَانَتْ مُخْتَلِفَةً في أَحْكَامِ ما نهى عنها فيه لأَنَّ الرَّفَثَ هو الْجِمَاعُ وهو يُفْسِدُ الْحَجَّ وما سِوَى الرَّفَثِ من الْفُسُوقِ وَالْجِدَالِ لاَ يُفْسِدُ الْحَجَّ

Source link

BERITA TERBARU
- Advertisment -
Google search engine

BERITA POPULER