25.2 C
Jakarta
Sunday, July 21, 2024
HomeWisata1. 1200 Seniman Berprestasi Bergabung dalam Karnaval Budaya Bali World Water Forum...

1. 1200 Seniman Berprestasi Bergabung dalam Karnaval Budaya Bali World Water Forum 2024 2. Karnaval Budaya Bali World Water Forum 2024 Dimeriahkan oleh 1200 Seniman Sukses 3. 1200 Seniman Berkualitas Berpartisipasi dalam Karnaval Budaya Bali World Water Forum 2024 4. Karnaval Budaya Bali World Water Forum 2024 Diramaikan oleh 1200 Seniman Sukses 5. 1200 Seniman Terkemuka hadir dalam Karnaval Budaya Bali World Water Forum 2024

Rabu, 29 Mei 2024 – 16:49 WIB

BALI – Menyambut konferensi internasional World Water Forum (WWF) 2024, Dinas Kebudayaan Provinsi Bali bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia menggelar acara Pawai Budaya Bali. Acara ini berlangsung pada Senin 20 Mei 2024, di Kawasan ITDC Nusa Dua, Bali. 

Mengusung tema Samudra Cipta Peradaban, acara ini dimaknai sebagai upaya pemuliaan laut sebagai sumber kesejahteraan semesta yang menjadi asal mula lahirnya suatu peradaban. Scroll untuk info lengkapnya, yuk!

Dipukulnya gong oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia, Sandiaga Salahuddin Uno didampingi Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan (Events) Kemenparekraf/Baparekraf, Vinsensius Jemadu, Staf Ahli Bidang Manajemen Krisis Kemenparekraf/Baparekraf, Fadjar Hutomo, Staf Ahli Bidang Pengembangan Dunia Usaha, Masruroh; dan Staf Ahli Menteri Bidang Reformasi Birokrasi dan Regulasi Kurleni Ukar, menandai dibukanya secara resmi gelaran Bali Street Carnival yang merupakan side event dari World Water Forum ke-10.

“World Water Forum ke-10 di Bali tidak hanya sebagai forum yang membahas pengelolaan sumber daya air sebagai sumber kehidupan tapi juga bagian dari promosi kekayaan budaya dan pariwisata serta ekonomi kreatif Indonesia. Sesuai arahan Presiden, kami berkolaborasi agar peserta World Water Forum ini bisa lebih mengenal budaya Bali,” kata Menparekraf Sandiaga Uno, dalam keterangannya, dikutip Rabu 29 Mei 2024. 

Karnaval budaya World Water Forum 2024 sendiri menyajikan beragam kesenian khas Bali yang mengekspresikan upaya memuliakan laut, sebab laut bagi warga Bali merupakan sumber kesejahteraan yang menjadi asal-muasal peradaban.

Karnaval ini diikuti oleh enam sanggar seni, yakni Sanggar Seni Bungan Dedari, Sanggar Seni Paripurna Gianyar, Sanggar Seni Pancer Langit, Sanggar Seni Kokar Bali, Sanggar Seni Gumi Art, dan Sanggar Gita Mahardika.

Rute karnaval budaya dimulai dari depan Museum Pasifika Bali, melintasi panggung kehormatan yang bertempat di depan Sogo dan Bali Collection, lalu berakhir di jalan sebelah timur Gedung Devdan Show.

World Water Forum pertama kali digelar pada tahun 1997 di Kota Marrakesh, Maroko. Negara tersebut bertindak sebagai tuan rumah (host country) dan World Water Council (WWC) selaku co-host-nya.

Di tahun 2024 ini, acara World Water Forum membahas berbagai tema krusial terkait air, yakni keamanan air dan kemakmuran, air untuk manusia dan alam, pengurangan dan pengelolaan risiko bencana, tata kelola, kerja sama, dan diplomasi air, pembiayaan air berkelanjutan, serta pengetahuan dan inovasi.

Halaman Selanjutnya

Rute karnaval budaya dimulai dari depan Museum Pasifika Bali, melintasi panggung kehormatan yang bertempat di depan Sogo dan Bali Collection, lalu berakhir di jalan sebelah timur Gedung Devdan Show.

Source link

BERITA TERBARU
- Advertisment -
Google search engine

BERITA POPULER