28.2 C
Jakarta
Tuesday, July 16, 2024
HomeKesehatanKepala BKKBN Menyangkal Klaim bahwa Pil KB Membuat Rahim Kering

Kepala BKKBN Menyangkal Klaim bahwa Pil KB Membuat Rahim Kering

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dokter Hasto Wardoyo mengatakan bahwa tidak benar mengonsumsi pil KB dapat menyebabkan rahim kering. “Faktanya, pil KB merupakan kontrasepsi yang jenisnya mampu menunda kehamilan untuk sementara dan kesuburan bisa kembali dengan cepat setelah berhenti mengkonsumsinya,” ujar Hasto yang juga memiliki latar belakang profesi dokter spesialis kebidanan dan kandungan itu.

Pada kesempatan kunjungan ke Ambon, Maluku Hasto juga menegaskan pentingnya pendewasaan usia perkawinan untuk mencegah angka kematian ibu atau bayi saat melahirkan. Jangan menikah dan hamil di usia 17 tahun. “Kawin jangan terlalu muda, kalau baru 15, 16, atau 17 tahun sudah hamil, maka ketika melahirkan itu tidak sukses karena diameter panggul belum mencapai 10 sentimeter, sehingga bayinya bisa terjepit, lahirnya susah. Sering bayinya meninggal dalam proses, karena Tuhan menciptakan diameter kepala bayi itu 9,9 sentimeter,” paparnya.

Selain jangan terlalu muda, Hasto juga mengingatkan agar tidak menikah terlalu tua atau di atas 35 tahun. “Di umur 35 tahun ternyata Tuhan sudah menciptakan manusia itu dari lemah dikuatkan, dari kuat dilemahkan, puncaknya di umur 32 tahun. Di bawah usia itu masih sehat-sehatnya, kuat-kuatnya,” ucap Hasto.

Hasto juga mengungkapkan pentingnya ASI eksklusif pada 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK), karena pada periode tersebut menyusui merupakan salah satu cara efektif mencegah stunting. “Kalau orang bilang air susu enggak keluar, sebetulnya keluar, cuma tidak rajin menyusui,” tutur ayah tiga anak itu.

Ia juga menjelaskan otak manusia berkembang maksimal pada usia 24 bulan. “Untuk itu kita sosialisasi pencegahan stunting di 1.000 HPK. Ini kampanye kita selalu, ayo cegah stunting dari sejak konsepsi (pembuahan) sampai 24 bulan, program-programnya banyak sekali,” kata dia.

Source link

BERITA TERBARU
- Advertisment -
Google search engine

BERITA POPULER